Search

khrbesar

Pengalaman ikut TnT #6 1000 Guru KalTeng – SDN 1 Sungai Sekonyer. (Part Traveling-Tanjung Puting)

Berasal dari berbagai profesi, beragam sifat dan ego pula, semalam di Desa Sungai Sekonyer sudah kami lalui. Dan pagi itu, sifat asli dari perorangan peserta TnT #6 Seribu Guru KalTeng mulai keluar. Tapi, rata-rata semuanya baik kok. Tingkat kepeduliannya juga diatas rata-rata hohhoo. Malam dengan tidur yang nyenyak, sukses me re-charge energi kami.

Pagi itu di isi dengan segala aktifitas yang…yahh bisa dikatakan ritual pagi lah ya. Seperti cuci muka, gosok gigi, bahkan boker. Beberapa peserta sudah ada yang bangun, mayoritas para wanita tidur dikamar. Entahlah dengan nasib mereka. Tapi ada juga kok yang tidur diluar ngejejer sarden bareng para lelaki. Salut sama mereka, karena mereka berarti beranggapan merasa aman dengan para lelaki kesepian yang tidur berjejer diruang tengah itu. Atau malah mereka kira kami para lelaki yang ??? udahlah skip ! haha.

Ada kejadian yang sedikit akward sekaligus absurd sih pagi itu, dan yang ngalemin bukan orang lain. Yeppp, aku pribadi. Hoohhh, saat kakak-kakak yg lain pergi ke SDN buat numpang mandi, atau ada yang berkunjung ke rumah warga dengan tujuan yang sama pula, MANDI. Atau hanya sekedar nyicip hidangan pagi yang ada di rumah warga heuhheuheheuhh. Saat itu di tempat kejadian perkara, ada sekitar tiga peserta lah yang sudah bangun dari tidurnya dan masih mager-mageran di ruang tengah puskesmas yang kami tumpangi buat tidur. Aku pergi ke kamar mandi buat cuci muka, dan ngelap-ngelap badan biar bersih. Peralatan udah di siapin, baju ganti, celana ganti, bahkan cangcut ganti juga udah redehh. Kalungkan handuk ke leher, dan aku memasuki kamar mandi tersebut. Masuk kamar mandi, yaaa kita tutup pintunya, terus dikunci lah itu pintu buat keamanan dan kenyamanan segala aktifitas didalamnya. Kan gak lucu kalo kita lagi elus-elus apa gitu terus ada yang ngebuka pintu, jangan sampe deh ya. Cuci muka udah, gosok gigi, terus ngelus…*maaf maksudnya ngegosok-gosok badan yang kayaknya emang udah ditempelin daki yang lumayan juga selesai. Ganti baju dan udah beres lah aktifitasku di kamar mandi saat itu. Saatnya keluar dari kamar mandi. Aku pegang kunci pintu kamar mandi itu, lalu ku putar ke kanan, dan tarrraaaa kuncinya patah. Whaaaaattt !! ini mimpi atau apa, sempet berpikir kayak gitu, tapi wahahannjeerr terkunci di kamar mandi gara-gara kuncinya patah sama sekali gak ada terbesit sedikitpun dipikiran sebelum aku masuk dan mengunci pintu kamar mandi itu. Awal-awal yang dilakuin didalam cuma nyoba ngobrol sama tuhan, “Aku kudu apa tuhan ?” gitu aja terus. Tapi kayaknya tuhan lagi asik ngetawain kejadian yang aku alami pagi itu juga. heemhh..Sialan emang hahaa. Okeyy, laki mah gak boleh panik, haram juga kita teriak-teriak minta tolong mah. Nyoba putar-putar sisa patahan kunci yang tersisa dirumahan tempat kunci itu, putar ke kiri masih ringan dan kayaknya kalo nambah buat dikunci bakalan bisa. Sebaliknya untuk membuka kuncian, terasa berat. Berat banget malah, keras gitu. Berbagai cara dan akal-akalan udah dicoba, tapi nihil. Yang ada kuku di jari telunjukku robek dan mengeluarkan darah. Dan saat itu, mungkin saatnya kita sebagai lelaki harus mengakui. Minta tolong adalah penyelesai masalah terbaik saat batas kemampuan memang sudah dirasa sampai pada titiknya. Nyoba ketok-ketok pintu.

Tokk…tokk…took “Diluar ada siapa aja ?” gitu ucapku buat sekedar tes situasi diluar. Syukur banget ada yang nyahut.

“Ada orang kok, kenapa rul ?” sahut orang dari luar.

“Bisa ngebantu gak, aku kekunci di dalam nih.” jawabku.

“Coba aja tekan gagangnya sambil mutar kunci pintunya kak !” sahut seseorang lagi waktu itu.

“Yang jadi masalah bukannya apa-apa kak, kuncinya patah ini !” aku mulai meyakinkan mereka. Dan sepertinya berhasil membuat beberapa orang buat mendekat ke pintu kamar mandi.

“Coba sini kasih kuncinya lewat atas kak.” Kata salah satu dari mereka lagi. Dan langsung aku serahkan lewat lubang angin di atas pintu, untung aku tinggi bisa nyampe whehehe sombong dulu dari pada sibuk mikirin nasib terkunci disokirrr.

Sempat gedek juga, waktu itu 5 sampai 10 menitan udah berlalu. “Noh..makan tuh kunci yang patah” ya gitu yang pengen diucapin dari dalem kamar mandi. Tapi sabar, entar malah gak bisa keluar. Kita gak di bantuin dan gagal ikut traveling ke tanjung putting. No, jangan sampai deh. Gak lama seperti ada suara pak Bambang, beliau ini adalah tuan rumah kami di desa ini. Dengan berbagai peralatan dan semacamnya, beliau nyoba ngebongkar rumahan kunci itu. Suara khas ala tukang-tukang gimana gitu mulai kedengeran. Semakin keras dan seperti ada yang dipukul-pukul pada pintunya ini. Dengan seiring kesibukannya pak Bambang, kan aku yang terkunci di kamar mandi juga jadi gabut. Mikir-mikir “Mau ngapain ?” gitu kan. Awal-awal kita liat seputar kamar mandi, sikat-sikat lantai ah. Terus dikerjain, ya beneran ini aku sikatin tuh lantai kamar mandi. Sebentar juga udah selesai, wong cuma kecil juga ruangannya. Rasa gabut semakin menjadi-jadi. Berhubung tadi pas subuh aku sempet nimba air ujan dari tandon diluar rumah ke tempat penampungan yang ada dikamar mandi buat peserdiaan pagi ini. Jadi penampungannya masih penuh. Liat ada ember kecil, ambil gayung. Ya udah lah kita nimba-nimba air aja lagi. Dari tempat penampungan, ditimba ke ember kecil. Kalo udah penuh, kita balikin lagi ke tempat penampungan. Kayaknya bodoh amat lah waktu itu, asik sendiri hahaa. Dan suara dari luar yang berkali-kali pak Bambang ucapkan hanya “Sabar dulu mas lah..” terus “Tunggu bentar lagi mas lah.” Sampai “mas gentian dong, kita mau make kamar mandinya nih !!!” Woyyy, kita orang kekunci ini !!! hahaha. Enggak, yang terakhir mah bercanda doang.

Ada kali setengah jam, dari awal aku udah minta buat didobrak aja ini pintu. Tapi masih nyoba bongkar dulu kata mereka, ya gak salah juga sih. Namanya juga coba-coba. Tapi, coba kalian merasakan apa yang aku rasakan guys. Asemm…asemm. Dan diputuskanlah untuk mereka dobrak saja pintu ini. Akhirnya ada sedikit angin segar, dan satu kali coba, gagal. Percobaan yang kedua, masih gagal. Seperti ada yang salah saat didobrak. Coba lagi untuk yang ketiga kalinya, gagal juga. Kata pak Bambang, “Ini ada yang gak beres nih.” Aku mikir, dan nyoba menerka-nerka, apa ya kira-kira. Dan langsung pak Bambang menginstruksikan untuk saat mereka mendobrak pintu, aku disuruh untuk sambil memegang gagang pintu sambil menekannya kebawah. Lalu kami mencobanya dan…brakkkkk. Terbuka, wuhhhhh. Aku keluar dengan sumringahnya, akhirnya berakhir juga aroma karbol yang serdari tadi ku hirup di kamar mandi, dan tercium juga aroma udara pagi nan segar. Ucapan syukur terus terpanjatkan saat itu. Terimakasih ke sana-sini juga terus diucapkan. Ternyata ruang tengah masih gak terlalu ramai, kakak-kakak peserta yang lain selain yang bertiga tadi mungkin ada yang gak tau juga. Habis ada kejadian apa ini, saat ada yang bertanya padaku tentang kejadian sebelum itu. Hanya senyum terbaik dan tertulus lah yang bisa aku berikan, sebagai isyarat jawaban dari tanya mereka. Udah aja ya bahas soal kunci-terkunci, kita next paragraf aja hehehee.

Makanan udah pada mateng, ibu Bambang menata letak tempat menaruh makanan diruang tengah yang tadi malam kami jadikan tempat tidur. Kakak-kakak yang mandi entah dimanapun tempatnya, sudah pada kembali juga ke puskesmas. Semua berkumpul, siap untuk makan. Mari makan kakak ! Senang, akhirnya makan. Dan tak terkunci di kamar… loh kok ngebahas ini lagi, skip. Makan dengan cukup, biar kuat ngelanjutin kegiatan TnT #6 nya Seribu Guru KalTeng. Selagi makan, ada aja juga yang masih ngebahas kejadian apa sih tadi pagi yang bikin rebut-ribut kayak ada orang bertukang-tukangan aja. Aku mah, pasang senyum aja. Senyum, everytime to everyone.

Acara makan-makan berangsur selesai, beberapa peserta ada yang mulai packing barang bawaannya. Ada juga yang bantu-bantu warga desa dengan apapun itu haha. Sayangnya dikolesi foto aku gak ada nih momen yg terabadikan saat makan-makan pagi. Tapi suasananya kurang lebih kayak gini lah yaa. Ini foto pas makan siang kemarin sih haha.

This slideshow requires JavaScript.

Packing-packing udah selesai, kita ngumpul buat peserta yang pengen pamitan ke SDN tempat kita teacing kemarin. Sekalian kali aja ada salah maupun khilaf, prilaku yang kurang mengenakkan, jadi maaf-maafan lah waktu itu, sumpah kayak lebaran aja lagi hahaa. Kita skip-skip aja ya, karena momen pamit-pamitan biasanya di isi sama salam-salaman, ngobrol, dan foto-foto aja gitu.

IMG_0726

Kapal yang kami naiki akan datang sekitar jam 8 pagi, saat itu masih jam 7 kurang. Jadi semua kembali ngumpul di puskesmas untuk ngangkat barang-barang yang dibawa balik ke dermaga, biar tinggal angkut lagi ke kapal saat kapalnya sender. Sesampainya di dermaga, kita berteduh dulu karena cuaca saat itu lumayan cerah, mendekati terik, padahal masih jam segitu. Sambil menunggu, macam-macam aktifitas yang dilakukan disini. Foto-foto adalah hal yang wajib, ngumpul dan bercanda apalagi, dan bagi mereka yang gak suka lembab-lembab, waktu menunggu digunakan oleh mereka untuk menjemur handuk, baju, atau apapun itu yang ingin mereka jemur.

            Tak terasa kapal datang, dan sender di dermaga. Kakak-kakak peserta TnT #6 kembali berpamitan dengan pak Bambang khususnya yang sedari tadi menemani dan turut mengantar ke dermaga. Sembari berpamit ria, barang bawaan sambil pula kami angkut ke kapal. Satu persatu kakak peserta TnT #6 mulai menaiki kapal, tidak lupa juga langsung cari posisi tempat duduk buat dihak milikin beberapa waktu kedepan hahaha. Semua sudah naik, kapal mulai berlayar kembali. Dadah-dadahan mulai dilakukan oleh semua yang ada dikapal ke warga yang masih berdiri di dermaga. Semakin berjalanya waktu, maka semakin jauh pula kapal bertolak dari dermaga. Akan tetapi senyuman mereka, warga desa, anak-anak, dan semuanya akan terus terngiang, dan terkenang dalam memori.

            Untuk perjalanan, kegiatan ada macam-macam sih. Dan sifat alamiah manusia terjadi disini. Saat sejumlah manusia terkumpul dalam sebuah kelompok besar, mereka pasti membuat kelompok-kelompok kecil pula di dalamnya. Entah, dengan visi dan misi apa pula masing-masingnya hehehe. Udah ngaku aja, mana nih orangnya. Pasti lagi ngebaca ini postingan, yoooott.

IMG_0762

            Foto-foto, ya jelas pasti ada. Ngobrol juga, istirahat tentunya. Karena perjalanan dari dermaga desa ke tkp kunjungan hampir sekitar 3-4 jam an. Segala aktifitas terlakukan disini. Ada yang bikin kopi, nyemil, bolak-balik toilet juga ada. Tapi yang terakhir itu gak pake terkunci pintunya. Huekk, ngapain juga coba, di kamar kecil sampe kekunci segala. Gak bener banget weheehee.

            Banyakin foto aja yak, jadi kite skip-skip aja, capek ngetik mulu. Coba ada yang mijitin huhuuuww. Oh iya, ini hasil jepretan beberapa kakak-kakak peserta TnT #6 Seribu Guru KalTeng. Hasil dari malak file foto-foto yang udah kekumpul di panitia. Keren-keren ternyata peserta TnT kali ini, dengan berbagai backgroundnya masing-masing.

This slideshow requires JavaScript.

            Okey, sampai di persinggahan pertama. Kita sender di dermaga, turun dengan membawa kenangan *ehh.. maksudnya barang secukupnya. Bawa air minum yang jelas, karena kita akan tracking/ jalan kaki untuk ke spot feeding orangutannya. Jaraknya sekitar kurang-lebih 1km untuk yang disini. Semua udah di dermaga. Kelompok yang kecil-kecil tadi kembali menyatu menjadi kelompok besar seperti seharusnya. Dan kita berjalan bersama-sama menuju spot yang sudah ditujukan. Mari kita melihat foto saja, penulisnya cerewet nih hahaha.

This slideshow requires JavaScript.

            Singkat cerita, sampe deh kita di spot feeding nya orangutans. Di spot pertama ini ternyata udah ada beberapa orang utan yang mulai memakan hidangan mereka. Rata-rata pisang sih menunya, dan buah-buah hasil alam sekitar juga. Beberapa turis domestik maupun manca, ramai berkumpul disini. Tempat duduk yang disediakan pun penuh. Untuk yang gak kebagian, kalo gak berdiri ya jongkok-jongkok cakep gimana aja udah heuhheuheuehhue.

            Tempat feeding yang tadinya ramai oleh beberapa orang utan, kini mulai menyepi karena mereka pada menepi. Kenapa ini, ternyata ada sosok orang utan jantan yang mungkin pendominan di area sini. Mereka menghormati bahkan segan dengannya.

This slideshow requires JavaScript.

            Setelah dirasa cukup, kami kembali ke dermaga untuk melanjutkan perlayaran menuju camp/ persinggahan selanjutnya untuk melihat orang utan yang jadi omongan banyak orang. Raja dan Ratu orang utan, Tom dan Siswi. Mereka tempatnya di area Camp Leakey. Lama kah lagi durasi pelayaran ini, yah sekitar satu jam menurut guide merangkap awak kapal yang kami naiki, namanya Amat Bonel (bener ak sih penulisannya ?) nanya sama yang tau hahaha.

            Kapal kembali bertolak dari dermaga, tentunya setelah kami para peserta rombongan Tnt #6 Seribu Guru KalTeng menaikinya. Satu jam perjalanan, lumayan lah untuk mengistirahatkan kaki yang baru saja dibawa berjalan menyusuri tanah menuju tempat feeding tadi. Aktifitas diatas kapal bermacam-macam, kebanyakan masih foto-foto. Jadi ta kasih foto aja yakkk, yuk mari.

This slideshow requires JavaScript.

            Diperjalanan sempat ujan yang lumayan, tapi tak berlangsung lama. Dan kita tambat sebentar disisi sungai, makan-makan dulu. Jam menunjukan sekitar pukul 12.30, dengan menu yang sangat luar biasa kami menyantap hidangan yang sudah disiapkan oleh kakak panitia kapal ini. Sebelum makan, kita berdo’a. Dan bermacam-macam gaya makan kembali bermunculan, dan posisi awal mengambil makanan pun kini tak lagi seperti yang diaturkan. Ada yang membawa makanan kesana, kesini, kemana-mana lah pokoknya. Yaaa, gak sampai juga sih sampe sambil renang di sungai. Oke gak lucu, skip.

DSCN2635DSCN2637DSC_0599DSC_0600DSC_0603IMG_0890IMG_0891

            Beres makan-makan, peserta TnT #6 Seribu Guru KalTeng bersiap-siap untuk ke dermaga. Tentunya setelah kapalnya sender terlebih dahulu, jadi gak perlu buru-buru juga kok kak, kita mah gak ngegass xooxoxoxo. Kapal sukses sender, dan satu-persatu kami menginjak dermaga. Berkumpul dan memastikan, agar selama perjalanan menuju lokasi feeding kita harus selalu bersama. Karena disini terkenal kenakalan atau keusilan si Siswi noh, Ratu orang utan. Ceritanya sih doi itu suka menghampiri orang yang mau berkunjung, nyegat di jalan yang berupa jembatan selebar kurang lebih satu meter an. Kan kalo di jalan ada doi, jalan segitu kita mau lewat ya bijimane ? Susah pan ! Penghantar singkat dari guide, kita langsung trekking ke pos depan untuk beli tiket atau semacam mengurus administrasi buat masuk. Selesai semuanya, kita berkunjung terlebih dahulu ke pusat informasi, ya berupa bangunan dengan segala info dari spesies yang ada di area itu. Terus ada foto-foto orang utan, barang-barang bersejarah, dan semacamnya lah. Disini, sumpah kadang rame banget, jadi kalo untuk sekedar foto-foto ya mikir kali, antara mau ngeksis atau ngeganggu orang lain yang lagi khidmat-khidmatnya melihat dan membaca pajangan, atau apapun yang ada disana. Oke, done disini.

IMG_0892IMG_9720IMG_9722IMG_9727IMG_0895IMG_0899IMG_9745DSCN2639DSCN2641DSCN2642DSC_0654DSC_0657DSC_0658

Saat kita keluar dari bangunan, ternyata gerimis kembali turun. Rombongan berteduh terlebih dahulu kebangunan lain yang ada space untuk berteduhnya. Ditunggu lima-sepuluh menit, dirasa-rasa kita bakal ketinggalan awal proses feeding mending diterabas aja udah saran dari salah satu peserta. Dan semua sepakat untuk melanjutkan perjalanan walau sedikit berbasah-basahan. Satu langkah dimulai, hingga tak terhitung lagi sudah langkah yang keberapa kedua kaki ini berjalan. Gerimis mereda, dan selama perjalanan banyak sekali yang dibicarakan antar peserta. Dari perihal pembahasan ringan seperti asal-usul maupun rutinitas profesi, sampai ke pertanyaan “kamu udah punya pacar atau belum ?” mungkin beberapa ada yang kayak gitu ya hahaha. Ada juga yang sepanjang perjalanan nyerocos mulu perihal tanaman paku ? Whaaat, tanaman yang bisa bantu nempelin bingkai foto di dinding kali ya huhuhu. “Ini gak ada nih di Palangkaraya !” begitu, dan sebagainya. Kita skip-skip, hampir sampai di belokan tempat feeding orang utan. Kita udah disambut sama pemandangan orang utan di atas pohon, rata-rata betina sih. Kok tau betina ? karena mereka lagi ngegendong anaknya, uuuttttayang unyu-unyu gimana gitu. Kita sampai ditempat feeding, dan Alhamdulillah belum dimulai.

This slideshow requires JavaScript.

Walaupun masih belum dimulai, wisatawan yang datang disana sudah banyak loh. Entah gimana bisa, hebat sekali ternyata daya pikat “orang utan makan doang” ini. Ada kali 20 menit kami menunggu, gak terlalu lama. Sampailah beberapa orang yang memang bertugas disana untuk memberi makanan dan minuman untuk orang utan. Menu ditempat feeding Camp Leakey ini kurang lebih seperti di Camp sebelumnya, yaitu buah-buahan. Akan tetapi disini para orang utan mendapat bonus susu untuk minumannya. Puas banget kayaknya saat itu ngeliat mereka para orang utan makan sama minum. Pantes aja, mereka wisatawan yang ketinggalan melihat prosesi ini bilang sangat menyesal kalo sampai gak menyaksikannya. Bisa dibilang hari keberuntungan lah ini ya, prosesi feeding dimulai dari jam 2 siang waktu setempat sampai dengan jam 4 sore. Kalo gak salah, daerah sini menggunakan Waktu Indonesia Tengah, CMIIW deh ya.

Oh ya, di lokasi feeding kita gak cuma liat orang utan. Ada babi hutan, ini gak terlalu gimana-gimana sih. Kesannya ke aku pribadi, sumpah ini babi gede banget. Wah asik nih bisa nyebut kata babi gak pake sensor hahaha B*bi lo !! Yah kena sensor wkwkk. Ada juga kupu-kupu, woooo kapan coba terakhir kali kamu ngeliat kupu-kupu ? Udah lama banget kan ya. Kita ke foto-foto aja yuk..!

IMG_0975IMG_0986IMG_0988IMG_0992

Saat dirasa udah cukup, dan mengingat waktu untuk kembali dari dermaga Camp Leakey ini ke dermaga kumai adalah sekitar 3-4 jam an. Kami pun balik arah untuk kembali ke dermaga. Oh iya, dari dermaga ke lokasi ini jaraknya sekitar 2 km. Dan kami kembali melangkah, dudududu. Paling enak emang kalo trekking sambil dengerin musik yang asik. Saat trekking gak ada yang gimana-gimana banget, bener-bener go with the flow aja. Sampai kami dekat-dekat pos pertama, ternyata ada Tom si Raja orang utan, berbarengan pula ada siswi disono. Wuhduhhh, tapi kayaknya mereka kalem aja nih pikirku. Gak kayak yang dibicarakan warga desa waktu obrolan malam kami. Dan ternyata mas Amat, guide kami bilang si Tom baru aja ngasih talak ke Siswi. Apaan coba, orang utan coyyy talak-talakan ??? Ada apa dengan dunia rimba ini ? hahaha. Alasannya sih gara-gara si Tom kegaet betina lain yang bernama Yuni. Begitulah singkatnya, kita manusia gak usah ngurusin rumah tangga orang deh. Apalagi sampe ngurusin urusan rumah tangga orang utan. Beberapa ada yang foto dari jauh dan sebagainya, Siswi terlihat murung banget sih waktu itu. Tom emang gak berperasaan ! Tom jahat !! kok kita yang baper, fokus…fokus.

IMG_1005
Siswi yang lagi galau
IMG_1008
Siswi MERIANG (Merindukan Kasih Sayang si Tom)
IMG_1015
Tom yang cuek
IMG_1034
Tom dan Kak Dona

Sudah cukup, aku pribadi langsung menuju ke dermaga. Diperjalanan, aku sempat kecegat sama spesies monyet yang kayaknya lagi rapat di jalan jembatan menuju arah dermaga. Kakak yang lain saat itu barengan sama aku mau ke dermaga mengurungkan niatnya untuk bareng, dan memilih untuk menunggu lebih banyak orang untuk bersama-sama melewati rapat monyet tersebut. Aku ? Bodo amat, mau ke dermaga kit amah. Dengan langkah yakin, dan hati yang sebenarnya terus komat-kamit berdo’a moga-moga gak di sweeping sama ini monyet-monyet waktu lewat. Ternyata, saat mau ngelewati monyet-monyet itu. Mereka malah cium tangan *ehhh kagak, maksudnya mereka bubar hahha. Ini maksudnya apa juga kita kagak ngarti, udah gak mau bahas. Tapi ada beberapa monyet betina dan satu yang malah berjalan ke arah tujuan aku saat itu, yaitu dermaga. Kalo gak salah sekitar tiga betina dan satu pejantan. Ane cuek, jalan aja terus, sampai betina satu terlewati. Dan betina yang kedua pergi juga dengan melompat ke batang pohon disekitaran jembatan. Gimana ane tau ini betina, soalnya ada gendong anak. Dan yang begitupun sama yang tadi ane lewatin pertama, juga membawa anak. Nah, yang terakhir ini sebenarnya aku gak tau kalo itu betina atau malah pejantan. Karena emang mereka gak ada membawa bayi monyet sama sekali atau menggendongnya. Sampai saat itu ane mulai curiga guys, ini kok sering banget liat-liat ane, maksudnya sambil jalan sambil nengok ke belakang gitu. Dan dalam satu waktu saat itu mereka berdua jalan lebih cepat menjauh dari ane, dan kalian tau apa ? Ini monyet berdua, kimpoi didepan pandangan ane. Dasar monyet, gak tau tempat publik apa pikirku. Saat ane nengok ke belakang, ada satu orang yang nyengir-nyengir dan memandangi ane dengan tatapan yang sangat mengganggu. Entah apa maksudnya, yang jelas doi cowok. Ane percepat langkah, hampir melewati monyet yang sedang asik kimpoi. Dan mereka bubar seketika, melompat ke pohon dan pergi entah kemana, gak menghilang sekejap mata kok. Akward..bener-bener deh itu momen. Ngakak bener ini sambil nulis kalo inget-inget keadian itu hahaha.

Sampai di dermaga, yang lain kayaknya lumayan ketinggalan jauh. Mas-mas yang mandangin ane tadi di perjalanan yang pas ngeliat monyet kimpoi lewat didepan ku. Bodo amat, gak mau ane pandangin tuh orang. Santai duduk-duduk, lumayan juga nunggunya. Dan kita skip aja kali ya, udah ngumpul semua. Kapal juga mulai sender ke dermaga buat mengangkut kami. Seluruh peserta lengkap tanpa ada yang tertinggal. Dan kita kembali bertolak dari dermaga. Menuju dermaga kumai, dan itu artinya selamat menikmati perjalanan 3-4 jam kedepan pikirku. Kapal mulai berlayar, dan rata-rata kita beristirahat. Aku sendiri memilih untuk santai di anjungan kapal, untuk ngobrol dengan kapten yang mengemudikan kapal serta mas Amat juga, larut dalam pembicaraan seru. Kapten menginstruksikan mas Amat untuk bikin kopi buat kami bertiga. Ya memang, ngobrol kalo udah asik ya tinggal kopinya aja lagi hahaha. Sekembalinya mas Amat, dengan membawa kopi susu buatannya untuk kami bertiga, rasanya memang nikmat banget sore-sore berlayar, ngobrol sambil ngopi. Nikmat yang terus-menerus dan selalu sambung-menyambung bagiku. Terimakasih sekali lagi tuhan.

IMG_9018IMG_9020IMG_9023IMG_9036IMG_9061IMG_9102IMG_9103IMG_1116IMG_1135

Kita skip lumayan jauh ya, selepas sore sunset yang terlewat untuk dinikmati. Karena spotnya emang gak memungkinkan banget walaupun di sungai. Hari mulai gelap, dan udara kehilangan hangatnya, menjadi dingin dan semakin dingin. Seakan mengisyaratkan untuk meminum yang hangat-hangat, dengan inisiatif mereka kakak-kakak peserta TnT #6 membuat kopi untuk menghangatkan malam yang terlalu sayang kalau hanya dilewati dengan berdiam diri dan berselimut sepi. Saat yang lain sibuk ngobrol dengan satu sama lain, aku memilih untuk ke atap kapal. Menikmati pemandangan dari titik tertinggi kapal dan menantang hembusan angin malam saat itu. Bertemankan kopi, dan sebuah gadget. Dengan sendirinya, jemari menekan note. Entah apa maksudnya, otak seketika mulai merangkai kata-perkata. Dan hati mulai membangun suasana yang sangat khidmat. Lembut, menghangat dan sukses membuat senyum tipis di bibirku. Satu rangkaian terselesaikan, dan saat itu juga ku nikmati pemandangan kunang-kunang yang mereka tak lihat di lantai bawah atap kapal karena terangnya cahaya dari lampu kapal. Mulutku bungkam, seakan membiarkan diri ini menikmatinya. Egois memang, tapi aku cuman gak mau kehilangan nikmat ini. Dan saat itu emang lagi pewe-pewenya. Berbaring beralas atap kapal, memandang langsung ke gelapnya langit dengan rangkaian rasi bintang yang berhabur.

IMG_1137IMG_1153IMG_1148IMG_1155DSCN2648IMG_1168IMG_1172

Kopiku mulai mendingin, dan tak terasa daratan dermaga sudah terlihat pula. Aku membereskan segala yang sudah ku lakukan diatas sini. Beres, aku kembali kebawah. Yang lain udah siap-siap juga ternyata. Tak lama, kapal sender ke dermaga. Aku pergi ke bawah untuk sekedar mencuci muka. Dan akhirnya sampai juga ke dermaga. Akhir dari perjalanan TnT #6, dan kita akan menuju Pangkalan Bun untuk kembali ke markas PMI Cabang kota Pangkalan Bun, yapp kami nginap disini malam ini. Kami berpamitan dengan kapten kapal dan mas Amat Bonel. Dan gak lupa aku berterimakasih kembali untuk obrolan nikmat saat sore hari itu dengan mereka Bersalaman dan saling tukar nomer telepon, siapa tau ada keperluan diwaktu yang akan datang. Kami beranjak dari dermaga, menuju tempat tunggu jemputan untuk pulang. Kita skip, sampailah jemputan datang dan kami melanjutkan perjalanan kembali menuju Pangkalan Bun lewat darat.

Rasa capek memang ada, tapi hati kami memang tengah dilanda rasa bahagia yang teramat mungkin dimasing-masing orang saat itu. Entah karena apa, yang jelas aku pribadi mengaku iya malam itu sangat bahagia rasanya.

Selesai sudah perjalanan kami, karena transportasi yang kami naiki sudah sampai di tempat tujuan. Sudah saatnya untuk mandi, dan bersih-brsih diri karena memang sangat terasa lengket sekali ini kulit tubuh. Pas aku mau balik ke pos buat mandi, ternyata panitia udah sigap dengan menu santapan malam kita. Dan itu artinya, kita kudu makan dulu nih hahaha. Makasih panitia konsumsi atau siapapun yang berwenang, kalian pengertian banget. Pasti enak kalo pacaran sama salah satu dari mereka, peka coyyy. Makan udah selesai, ada yang mau jalan-jalan untuk menikmati malam hari di kota manis ini. Ada yang memilih beristirahat dan semacamnya. Aku, kembali ke pos sebentar hanya untuk sekedar mandi, bongkar bawaan dan kembali lagi ke tempat nginap malam itu. Untuk menikmati malam terakhir bersama kakak-kakak peserta TnT kali ini. Panitia dokumentasi mulai sibuk mengumpulkan data file dari kakak-kakak peserta yang lain, entah itu foto, video atau sebagainya. Ngorol-ngobrol ringan kembali tercipta, dan gak lupa aku juga turut mengkopi file yang udah kekumpul sama panitia. Biar tenang haaha. Kita skip lagi, semua mulai menidurkan diri. Mengistirahatkan anggota tubuhnya, dan mungkin ada yang bermimpi untuk kembali ke waktu yang telah berlalu. Kembali ke desa, balik menyaksikan orang utan. Kembali menikmati suasana berlayar diatas kapal.

Pagi pun datang, dan rasanya memang berat sekali saat itu. Perpisahan, kembali terjadi. Menjadi akhir dari sesuatu yang telah diawali. Sarapan kembali disediakan oleh panitia. Selesainya makan, semua kembali prepare dan bersih-bersih tempat yang kami tumpangi hanya untuk sekedar tidur, numpang nge charge baterai, dan ngobrol-ngobrol ini. Bus yang akan mengantarkan kakak-kakak balik ke Palangkaraya sudah tiba. Semua sudah siap juga, pamitan dengan pihak penyedia tempat juga terjadi. Ucapan trimakasih tiada putus dari mereka. Beberapa sudah ada yang mengangkut barang bawaannya, dan ada pula yang menyempatkan diri untuk membeli beberapa bawaan untuk ke tempat kembalinya mereka, entah apapun itu hahaha.

Setelah semua kembali terkumpul, dan kakak panitia mengabsen satu persatu. Dirasa sudah lengkap, kami kembali berdo’a dan sekedar penutupan kecil disisi jalan Sultan Syahrir ini. Bertukar kontak pun tak lupa kami lakukan, karena hanya aku dan kak Windy yang tinggal disini. Sedangkan yang lain melanjutkan ke Palangkaraya. Haru memang yang ku rasa saat itu, apalagi saat dadah-dadah terjadi dengan mereka yang sudah berada didalam bus dan mulai melaju, sedangkan aku berjalan dibahu jalan, dan terus memandangi bus itu. Bus yang mengankut keluarga baruku. Mereka yang sangat baik, pebuli, bahkan mereka yang membantu aku keluar dari kamar mandi kampret itu. Sampai jumpa lagi kawan, semoga cerita kita gak cuma berakhir sampai sini. Amiin.

Bus mulai menghilang dari pandanganku, pemikiran demi pemikiran mulai mengilhamiku. Dan sampailah terangkai beberapa kalimat saat itu. Mengenai sebuah “Perjalanan” dan yang nelangsanya itu adalah mengenai “Pulang”. Bagiku, “Pulang adalah suatu akhir yang datang terlalu cepat.” Benarkah ?

Akhirnya, part ini aku rasa sudah cukup untuk mewakilkan sisi dari Traveling bersama kakak-kakak TnT #6 Seribu Guru KalTeng. Gak ada habis-habisnya aku mengucapkan terimakasih, dan memanjatkan rasa syukur untuk dipertemukan, serta dibersamakan dengan kalian selama beberapa hari yang sangat berkesan. God Bless U All, sebagai laki ane boleh bilang muwwwahhh gak nih. Kayaknya gak boleh deh sama kalian, bye. Muuwwahhh :*

artflow_201605071304
Di atas kapal dan memandang, nikmati semua yang tengah dipandang.
Advertisements

Pengalaman ikut TnT #6 1000 Guru KalTeng – SDN 1 Sungai Sekonyer. (Part Teaching)

Bulan Mei tahun ini kayaknya emang paling mengerti, buat kita-kita yang perlu banget sama namanya “Refreshing“. Secara, awal bulan, gajian udah masuk. Ehhh…udah di suguhin aja sama yang merah-merah di kalender, plus sama bonus kejepit gitu yeeeyy.

Dan buat aku pribadi, kesempatan kali ini jangan sampe di sia-siain pastinya. Kata mas kasino mah “yang baju merah jangan sampe lolos !”, aku ? “Merah-merah tanggal merah jangan sampe ngelohoss” (apa ini maknanya -_-“).

 11

Seribu Guru KalTeng, yaaaaahh…begitu mereka disebutnya. Mengadakan oprec volunteers untuk “Traveling & Teaching #6″ di SDN 1 Sungai Sekonyer Kec. Kumai – Kotawaringin Barat, dan buat Travelingnya mereka menawarkan “Taman Nasional Tanjung Puting”. Dapet info awalnya dari temen, karena sebelumnya pernah nanya-nanya soal tujuan travelingnya ini. Entah emang rezekinya atau gimana, singkat cerita aku join dengan kegiatan mereka.

22

Noh, daftar nama volunteers yang join. Mungkin ada yang bertanya-tanya, kenapa ada lebih dr 15 peserta yang tertera di gambar yang kedua itu. Padahal tertulis hanya untuk 15 peserta di gambar pertama. Wohooo, i don’t know about that. Okey, skip.

H-2 prepare beres, ada beberapa persiapan yang sebenarnya gak bisa di totalin 100%. Karena briefing untuk kegiatan ini adala H-1, mayoritas pada dari luar Pangkalan Bun. Bersyukur banget posisi masih disini. So… untuk kenyamanan packing  ya woles aja kita mah.

Hari yang ditunggu datang, temen-temen rombongan yg dr luar Pangkalan Bun nyampe di tempat yang sudah disepakati sekitar jam 7 an lah ya, selepas magrib. Briefing mulai, dan alhasil ada beberapa barang bawaan yang bisa dikurangin untuk dibawa. Anggap udah adem aja ya, beres. Semua istirahat dan aku kembali ke pos tempat kerja, sambil nge re-packing. Sebelum tidur sempetin dulu nyanyi-nyanyi, libur telah tiba nya tasya. ohhh…lallaaa..

Ngumpul di meeting point jam 5 pagi. Semua udah siap, alat transportasi juga udah ready  pake banget. Transportasi angkut masal yang satu ini, W.A.W. Udah gitu doang. Selepas sarapan, rombongan berkumpul dan berdo’a agar perjalanan kita lancar dan selamat sampai tujuan. Kegiatannya juga aman gitu ya, yang penting go with the flow aja kan yaaa.

Kita skip ceritanya biar enak, karena yang terjadi saat masih diperjalanan aku pribadi hanya menikmati dan terus menikmati. Jadi kurang peka dengan sekitar, okey aku mengaku… santai…santai gak usah di gasss hahaa…

kasih foto dulu kali ya biar ada gambaran, sampai dengan rombongan tiba di SDN yang disebutkan.

Kita sampai, jalan kakinya lumayan. Barang yang dibawa juga….LUMAYAN. Hehe (harus pake hehe biar kalem).

Saat rombongan kakak-kakak volunteer datang, adek-adek siswa SDN 1 Sungai Sekonyer sudah siap di Lapangan. Memberikan sambutan, rasanya capek dengan yang “lumayan-lumayan” tadi langsung hilang, lenyap, sirna.

Tim dan volunteers siap untuk melanjutkan kegiatan sesuai dengan agenda tentunya.

DSC_0098DSC_0114DSC_0118

Tim kreatif Seribu Guru KalTeng emang paling pinter udah buat urusan suasana, biar gak kaku. Kita semua Warming Up dulu dengan “Tepuk Semangat” ala seribu guru, diulang-ulang dengan berbagai alasan seingga membuat semuanya, terkhusus adek-adek siswa dengan lantangnya meneriakkan kata-kata “Tepuk Semangat”. Hurrrayyy…

Selesai pemanasan, kita lanjut sambutan-sambutan sampai dengan perkenalan volunteers.

 Beres pembukaan, kita langsung ke kelas masing-masing. Kalo aku sih dapet kelas tiga, dan volunteer lain yang satu kelas sama aku ada kak Nia dan kak Maria. Mari ke kelas !

This slideshow requires JavaScript.

Teaching disini, menurutku pribadi tidak akan lebih baik jika kita memberikan siswa apa yang seperti diberikan oleh guru mereka. Ya, mereka mempunyai guru. Mungkin…

Yang jadi permasalahan adalah, bagaimana kita menanamkan memori tentang momen-momen yang mengasikan. Tetap  edukatif, tapi menyenangkan. Beberapa guru kemungkinan melupakan satu esensi itu. Kita jelas pernah menjadi yang terdidik, dan memiliki harapan bahkan impian akan bagaimana sosok pendidik yang, bisa dikatakan yang cocok banget lah buat kita khususnya. Kadang seorang guru melupakan seni mengajarnya.

Sambil memberi materi, selalu kita selingi dengan jokes. Mumetnya sebagai pendidik akan mencair seiring terpancarnya senyuman, bahkan anggukan tanda paham dari terdidik. Wawww, tuhan. Ini salah satu nikmat yang gak bisa diungkapkan.

DSC_0241DSC_0245

Bener-bener gak terasa, disini waktu berjalan begitu cepat. Dan kegiatan teaching harus berakhir. Menurut agenda, selanjutnya kita bakal bermain dilapangan. Game kekompakan, yaahh semacamnya lah ya.

Game sukses meleburkan kami semua, tidak ada lagi jarak yang teramat. Dan gak ada perasaan tidak enak yang terlalu. Kami menyatu.

This slideshow requires JavaScript.

Berhubung hari itu adalah Jum’at, jadi aktifitas disekolah saat itu berakhir di pukul 11 lebih dikit. Oke, segitu aja haha.

This slideshow requires JavaScript.

Teman-teman membatu warga desa untuk memasak santapan siang kami. Cuaca yang tiba-tiba cerahnya menjadi teramat, dan panasnya yang LUMAYAN. Sangat-sangat membuat mau ngapain jadi serba salah. Ya, kakak-kakak yang pernah mengalaminya pasti bakal sepaham.

Menu siang itu, sangat mengenyangkan. Es sirup nya juga sueeegeerrr..banget. Urusan perut selesai, biasanya urusan mata lagi yang selanjutnya. Ngantuk. Temen-temen kebanyakan ada yang memilih untuk tidur, ada juga yang duduk-duduk di dermaga sambil ngeliatin kapal lewat, air sungai, atau kali aja ada jodoh anyuttt.

Kalau aku sendiri, memilih tidur bentaran. Terus ke dermaga setelah jam 2 siang. Berhubung ada anak-anak yang tadi pagi bersekolah di tempat kita teaching, ya inisiatif aja ngajakin main. Dari nendang-nendang bola (gak pake bola sebenarnya, botol air mineral di isi air mah nyatanya), gobak sodor, sampai yaahhh kecapean.

IMG_7724IMG_7736IMG_7750IMG_7751

Gak cuma bermain, kita juga ngeliatin kapal-kapal yang ngangkut wisatawan manca.

This slideshow requires JavaScript.

Makin sore, makin rame di dermaga. Kakak-kakak yang sudah selesai beristirahat mulai mencari kesibukan. Ya, buat cuci mata lah ya. Dermaga emang paling oke sih.

IMG_9614IMG_9615IMG_9617

Dari dermaga, kita juga sempat liat spesies monyet dan bakantan di sebrang sungai.

IMG_9619IMG_9622

Sore semakin sore, anak-anak pun sudah kembali ke rumah mereka masing-masing. Waktunya mandi bagi yang ingin mandi, dan ada pula yan mengisi sore menunggu malam sambil bernyanyi-nyanyi. Hampir mau magrib, cuaca tiba-tiba berubah derastis. Awan yang mendung mulai datang, kilatan petir semakin mengganggu. Dan tidak menunggu lama, turunlah hujan. Sempat terbesit kekhawatiran akan agenda malam nanti, apakah akan lanjut atau tidak. Harap-harap cemas lah semua yang berkepentingan.

Syukurnya, malam jam 7 lewat hujan sudah mulai reda. Dan agenda seperti nonton rekaman kegiatan tadi di sekolah bisa berlangsung, dan diakhiri dengan penerbangan lampion.

This slideshow requires JavaScript.

Anak-anak, warga desa, dan kami sangat menikmati pemandangan indah ini. Teriakan bahagia anak-anak, senyuman tulus dari warga sekaligus orang tua dari anak-anak, serta sukacita kami meluap saat itu. Dalam hati aku berucap, “ini terselesaikan dengan indah.” seraya terus bersyukur dan menikmati jalannya waktu.

Malam semakin larut, rombongan seribu guru kalteng TnT #6 kembali dengan dunia dan kesibukannya masing-masing untuk menikmati akhir dari hari pertama kegiatan. Ada yang kedermaga, untuk menyaksikan kunang-kunang. Ada yang bertutur sapa dengan warga setempat, dan sebagainya. Sangat tidak terasa, tadinya yang berawal pagi kini harus berakhir dengan belaian lembut malam hari di desa Sungai Sekonyer.

PART 1

Cerita ini sebenarnya bersetting di tahun 2015 an, masih baru-baru aja juga. Tapi udah setahun ada kali, gue gak ketemu Tika. Apa kabar lo Tik ? Lo masih sama kayak dulu ? Kayaknya enggak, waktu itu bengis kan ? Gue tau, dia pasti udah ngerubah lo. Entah menjadi lebih baik atau malah sebaliknya. Yang jelas, waktu pasti ngerubah segala hal menjadi beda dari awal jumpanya. Gue yakin itu.

Oke, mulai aja deng gue cerita. Selamat membaca ya genks.

PART 1

Hei, sekarang langit gak sebersih dulu ya ? Hembusan angin juga gak terlalu lembut menyejuk. Tapi gue masih ditempat yang sama, dan selalu merindu. Kalimantan-Jawa, mungkin enggaklah begitu berat buat lo. Namun gue benar-benar ngerasa kehilangan akan elo, Tika.

Tika, Tiara Karmila. Gak tau kenapa, suka aja manggil lo pake panggilan Tika daripada Tiara. Lo kekanak-kanakan, emang. Tapi lo manis juga, dan selalu aja berhasil ngebuat gue nyaman. Tuhan, ciptaanMu sungguh menenangkan. Boleh gue pinta satu lagi gak yang sama, khusus buat gue tapi. Atau Tika emang buat gue ? Lalu, kenapa masih gue biarin dia mencinta sama yang lain ? Gue benci kenyataan ini Tuhan !

Malam itu, seakan langit sungguh berseri. Bintang bertabur adanya, angin lembut dalam membelainya. Lo, apakah masih sama ? Tersenyum gue dibuat sama pikiran gue ndiri. Sepeda motor yang gue kendarain pun kayak punya radar sendiri, dia ngebawa gue secara gak sadar, sampai ke rumah Tika. Dan, dia udah nunggu di halaman. Seakan tau aja dia, bentaran lagi gue dateng.

“Selamat malam Tika, udah siap ? Yuk kita berangkat !” sapaku dengan sumringah malam itu. Mengharap balas sapaan, dan senyuman dari bibir indah yang belum pernah gue miliki itu. Tapi, boro-boro disenyumin. Malah dijutekin iya, sialan.

“Kemana aja lo, janjinya jam setengan tujuh ngejemput. Udah jam delapan ini wooy !!” Tika ngegas gak nyantai, karena ya emang gue telat hehehe.

“Gue kan golongan darahnya O Tik, maklumin napa kalo telat. Yaahhh…yaahh, maaf.” Pinta gue ke Tika buat ngemaafin. Ya secara, anak-anak yang berolongan darah O, udah sejatinya suka mepet-mepet waktu ketemuan kalo mau berangkat. Dasar, kenapa harus gitu ya, gue terlahir sebagai manusia yang bergolongan darah O.

“Traktir gue nasi goreng tapinya ya ! Ekstra kerupuk, tambahin goceng ke mas-mas tukang nasi gorengnya” Tika mulai membaik, tapi rewelnya kumat. Ya emang sih, dia gak bisaan marah lewat dari 5 menitan juga ke gue.

“iyeee, gampanglah itu entar. Kita ngopi dulu atau nasgor dulu ini ? katanya tadi mau cerita-cerita. Ini malah ngajak makan.” Sahut gue sambil manyun-manyun. Bakal tekor ini malem, nasgor + Café latte nih. Untung pas ada rezeki tadi siang, jadi aman buat neraktir ini anak. Dan, Tika masuk lagi ke dalam rumah mengambil tas sekalian pamit dan ngajak orang tuanya keluar buat kenalan sama gue. Buset, ini pertama kali ketemu dan dikenalin secara langsung.

“Malam pak, bu… Anaknya, Khairul ajak jalan dulu ya.” Izin gue dan pamit sama orang tua Tika.

“Iya, hati-hati ya. Jagain anak bapak sama ibu, pulangnya jangan kemaleman. Udara malem gak sehat.” Bilang bapak Tika, diiya kan pula sama Ibunya Tika.

“Iya pak, pulangnya gak malem-malem kok. Paling kalo kemaleman, sama ini anak juga. Dia laki-laki baik kok pak.” Jelas Tika ke orang tuanya, dan langsung naik ke sepeda motor gue. Buset booorrr, dibilang anak baik-baik di hadapan orang tua dia. Itu rasanya ya, gue terbang. Nyengir juga malu, jadi rada jaim dikit, senyum ala-ala model deh gue.

“Jalan dulu ya pak, bu… pamit…” Izinku sekali lagi, dan di susul ucapan bye dari Tika ke orang tuanya. Dan aku langsung tancap gas. Gue sadar kok, kemarin juga gak ada mimpi gimana-gimana. Kok bisa bahagia banget ini malem gue. Awal yang indah Tuhan, pikirku dalam hati.

Plakkk, helm gue di getok sama Tika. “Nasi goreng ekstra kerupuk 5 rebu, jangan lupa ! Makan dimana kita ini ?” Tanya Tika, dengan gak merasa bersalah.

“Syukur helm gue SNI Tik, jadi aman gue naik motor ngebonceng elo. Selamet kepala gue. Hahaha” Sahutku tanpa menjawab pertanyaannya.

“Besok-besok gue bawa palu aja deng buat ngegetok pala lo, biar kerasa. Hahaha Makan dimana ini jadinya ? Gue udah laper, sengaja gak makan malam tadi biar ditraktir sama lo.” Tika ngomongnya semangat banget.

“Santai…santai, gak usah ngegas non. Tempat biasa, jalan Ko*et ya. Enak, dan mayan murah. Ada hati juga, gue suka masakan disono. Gimana ?” Jawab gue.

“Cocok rul, meluncur !” Dalam perjalanan, Tike terus aja nyeracas-nyerocos ga berhenti. Gue nanggepin juga sekenanya doang. Kadang, orang lewat doang, pake motor, gak pake helm. Dicerocosin juga sama Tika. Bener-bener nih anak, komentator handal.

Sebenarnya simpel banget sih ini cewek satu. Kadang bawel sama rewel-rewelnya, tapi gak jarang juga santai dan nggak nyusahin. Secara, cewek kan ya suka nyusahin. Suka nyuruh dengerin cerita-cerita gossip dari dia lah, diminta bantu ini-itu. Dan kadang, suka minta temenin. Ya emang gak nyusahin kalo nemenin doang. Ini nemeninnya plus-plus boorrr, missal. Minta temenin beli kebutuhan sehari-hari, beli sendal, bahkan aksesoris. Ya kadang tuh gue dibilangin sama cewek, “nemenin aja, gak sekalian mau bayarin ?” Ya ampun, akward bener itu mah. Di depan kasir shooob, cewek bilang kayak gitu. Anjirr emang kaum cewek ini. Tapi berbeda sama Tika, beneran berbeda.

Gak sampe 15 menitan, gue sama Tika udah sampe di tempat makan. Kita mesen, ngobrol bentaran. Makanan dateng, secara cuman nasgor doang. Gak lama-lama banget masaknya. Dan setelah selesai menyantap, gue nanya ke Tika. “Lo mau cerita soal apa emangnya Tik, lama gak ketemu. Pas gini, serius banget kayaknya mau cerita.” Selidikku ke Tika.

“Yaaa, ada lah entaran. Belum juga turun ini makanan di perut, udah nyuruh otak gue buat mikir aja lo !” Kampret emang, bawelnya kumat ini anak.

“Lagian kalo cerita-cerita itu enaknya, ngopi sama makan kacang rebus.” Lanjut Tika. Yapppp, alamat ini. Gue disuruh nyari orang jualan kacang rebus ini malem. Benerkan, kayaknya disini gue meragu dan mulai yakin, kalo ternyata semua cewek itu sama. NYUSAHIN. Udah kayak cewek ngomongin cowok gak gue ngomong-ngomong hahaha.

“Gue mau putus aja sama Andi bang.” Samar-samar Tika ngomong kayak gitu ke gue.

“Hahh, apaan ? Lo ngomong apa tadi Tik ? Gue gak fokus.” Sebenarnya gue cuman mau nyakinin diri gue, kalo yang di ucapin Tika tadi beneran kayak gitu. Eh tapi, dia ngelak dan Cuma bilang gak papa.

“Apaan ? Gue mau beli kacang rebus dulu sebelum ke tempat ngopi. Yuk nyari !” Tuh kan, alamatnya bener. Tapi ngomong-ngomong, gue sama Tika punya sebuah kode kalo lagi cerita atau ngobrol, kalo dia udah manggil “Abang”, atau sekedar “bang” doang. Itu artinya dia minta didengerin. Dan tadi dia gak ngulangin pernyataannya waktu gue tanya, ya kali dia pengen pas di tempat ngopi aja ceritanya biar gak keputus-putus.

Dan gue sama Tika, bergegas berangkat nyari kacang rebus. Tentunya, setelah bayar sama mas-mas tukang nasi gorengnya. Plus ekstra kerupuk 5 rebu yang dipinta sama itu anak. Kalo ke bundaran kota biasanya ada nih yang jualan kacang rebus, pikir gue. Dan kami berangkat ke bundaran walaupun sebenarnya kami malah menjauhi tempat ngopi yang tadi pengen dituju. Lima menitan doang padahal kalo dari tempat makan nasi goreng tadi, tapi ya udah lah. Gue pengen selamet malam ini.

Setelah udah nemu kacang rebus, kita langsung ke tempat ngopi. Masih jam 9an, sejam cukup lah pikirku buat ngobrol. Jadi bisa balik ke rumah Tika gak kemaleman. Sampai ditempat ngopi, seperti biasa Tika gue pesenin Café latte kesukaannya, dengan cukup satu pump gula cair. Dan gue, tetep iced Americano. Kadang gue suka sepet matanya sama mumet juga kepala, kalo lagi dengerin orang cerita. Jadi buat jaga-jaga, iced Americano yang paling aman buat gue minta, dan yang paling penting. Tika gak suka sama minuman pesenan gue, jadi jatah minum gue gak ada yang ganggu. Minuman selesai dihidangkan, gue ngebawa nampan sama minuman diatasnya, ke tempat biasa kita duduk. Kursi pojok sebelah kiri dari pintu mau ke smoking area lantai dua coffee shop ini.

Gue biasanya ngegombal buat ice breaker sama cewek, ya asal ada cekikikan tawa aja, gue udah tenang. Setidaknya orang yang jalan atau lagi sama gue saat itu dia enggak bersedih. Alias bahagia.

“Kok lo cantik ya malam ini, abis masang susuk dimana lo Tik ?” Tanya gue, yang kayaknya apaan banget sih ini pertanyaan.

“Sialan lo, sasak-susuk sembarangan. Gue emang cantik aja apa adanya. Lo aja jarang melek !” Bantah Tika ke gue.

“Yaa, mata gue gak sipit-sipit banget kali Tik. Masih bisa melek nih coba liat !” gue melototin mata ke dia, bersambut ketawa renyah dan seruputan Tika meminum Café latte pesannannya.

“Enak, masih kayak dulu. Lo udah gak suka Café mocha lagi bang ?” Tanya Tika ke gue. Ya dulu gue addict banget sama mocha. Tapi sekarang, gue udah nemu manisnya hidup. Jadi gue gak mau berlebihan menikmati manis.

“Bukan udah gak suka de, lo terlalu manis ini malem. Pake bando sama baju belang-belang. Gue takut pulang-pulang diabetes ini malem. Hahaha” Goda gue ke Tika. Sumpah, lo manis banget Tik malem ini. Dan gue takut sakit.

“Bisa aja lo bang, thanks buat pujiannya.” Tika berucap tulus ke gue. “Gue capek bang, bosen juga ada. Kuliah gitu-gitu aja, gue juga gini-gini aja. Percintaan gue, gak mulus-mulus amat. Tapi, gue lagi lelah banget sama percintaan gue. Ini soal Andi bang.” Tika memulai ceritanya ke gue. Dan gue langsung ngedengerin, secara dia udah manggil gua abang. Gue gak mau kejadian yang dulu-dulu ke ulang lagi. Perut gue merah sampe biru-biru karena dicubitin sama Tika. Gue berdo’a sekarang dia udah enggak gitu. Tapi ternyata gue salah.

“Abang ih !! Bengong doang, dengerin gak sih ?” Perut gue kena cubit, dan itu rasanya sakit. Penderitaan gue bermula kembali. Dan malam ini,  gak selamet gue boorrr. Asli gak selamet, aduh biyung. Kejam bener ini cewek.

“Dengerin kok, dengerin. Abang kan nyimak cerita adek. Jadi, ya cerita aja dulu. Jangan pernah nyangka abang gak dengerin dek.” Bilang gue nenangin tika.

“Adek mau udahan aja sama Andi bang.” Tika berucap gitu, dan jelas banget, gue denger.

“Baru juga 4 bulan lo jalan pacaran sama Andi, bosen ?” Tanya gue penasaran.

“Iya, lo tau gue kan bang, orangnya bosenan. Dan si Andi ini, dia gak bisa jaga tempo dalam berhubungan. Masa, ngesms terus, tiap malem telponan. Abis jalan pasti Video call an. Bosen bang ! Jalan pasti makan. Selesai, langsung balik ke rumah. Gitu doang, selama 4 bulan. Apaan kayak gitu, gak asik bener.” Cerita Tika ke gue. Lhaaa, emang lo pengen pacaran yang kayak gimana Tik tanya gue dalam hati. Sebelum gue nanya, Tika ngelanjutin lagi ceritanya.

“Enak kali ya bang, punya pacar yang pengetahuannya luas. Bahan obrolannya banyak, dan bisa ngatur tempo dalam berhubungan. Susah banget nemu yang kayak gitu bang. Kira-kira ada gak ya ?” Tika mulai berimajinasi.

“Ya pasti ada lah dek, pasti ada. Cuman lo belum ketemu aja sama dia. Mungkin sekarang orang yang kayak gitu juga lagi capek sama pasangannya. Sama seperti lo sekarang, dia juga lagi berandai-andai kali, sama kayak yang lo andai-andai in. Berdo’a aja lo di ketemuin.” Bilang gue ke Tika, dan di sambut dengan suara seruputan café latte yang mulai mendingin. Gue benci minuman yang enak kalo dikonsumsi hangat tapi nyatanya karena waktu, minuman itu harus mendingin. Waktu itu sialan, dia ngerubah segalanya gak seperti pertama kali gue dapet apapun itu. Hubungan, hidup, bahkan dari secangkir minuman hangat yang nikmat. Kampret lo waktu.

Tika terus bercerita, kadang-kadang gue sahutin dengan cerita yang lain. Biar gak bosen dengerin Tika cerita. Dan biar dia juga gak bosen cerita ke gue. Dan bener gue benci banget sama waktu, sekarang udah nunjuk jam 10 lewat 10 menit. Ngobrol sama Tika itu asik, kalo lo kenal baik sama dia. Kalo gak kenal, siap-siap lo dicuekin sama ini anak.

Café latte Tika udah abis, dan iced Americano gue masih tersisa seperempat takaran dari gelasnya. Itulah nikmatnya iced Americano. Angin mulai membelai dengan dingin, pintu pembatas ruangan berpendingin dengan smoking area juga udah terbuka cukup lama, malam mulai larut. Gue memutuskan buat ngajak balik Tika, dan dia mengiyakan.

Sampai diparkiran jam gue nunjukin pukul 22.18 WITA. Cepet balik pikir gue, entar bapaknya Tika khawatir. Dan kami pun tancap gas, masih ngebahas beberapa topik sama Tika sambil gue berkendara. Bercerita sambil berkendara naik motor itu lebih nikmat di banding naik mobil. Lo tau sensasinya. Hahaha.

Sampai ke rumah Tika, sepertinya orang rumah udah pada tidur. Dan untungnya Tika seperti biasa membawa kunci serep  pintu samping. Jadi dia bisa masuk ke rumah dengan santainya.

“Kayaknya gue balikin lo ke rumah kemaleman, bapak sama ibu udah tidur juga tuh.” Bilang gue ke Tika.

“Udah nyantai aja lah, lagian sama elo ini bang. Gue ngerasa aman dan nyaman.” Sahut Tika. Gue juga Tik, banget malah.

“Ya udah gue pamit, salam buat bapak sama ibu. Bilangin maaf, abang nganternya kemaleman.” Sahut gue lagi.

“Siap bang, hati-hati. Sampai rumah, kabarin ya.” Pinta Tika ke gue dengan senyum manisnya. Dan gue tancap gas, menjauh dari sosok wanita yang selalu gue sayangi, terus pula gue kagumin. Sial…sial, gue pengecut bener.

Sampai dirumah, gue langsung ngabarin Tika, dan bersih-bersih bentaran. Cuci tangan sama kaki juga. Dan siap, lenyeh-lenyeh di atas kasur. Tika udah ngebales juga chat dari gue. “Thanks ya bang, makasih banget udah bikin bahagia. Udah ditraktir juga, jangan kapok loh ya hahaha.” Chat Tika. Ini anak bener-bener deh, dan aku membalas chatnya dengan seperti biasanya.

“oke, sama-sama dek.” Singkat memang, tapi Tika ngerti gue kok. Dia tau gue gak perlu berbelit-belit buat nyahutin chatnya doi. Kita ngelanjutin chattingan sampai jam 12an dan sampai ke saat-saat gue udah emang ngantuk berat, capek juga.

“Bang, gue lagi suka sama cowok nih. Gimana ya ?” Tika ngechat gue, dan saat itu gue ketiduran. Gue baru baca pagi hari. Chatnya masuk jam 01.34 WITA hari Minggu. Waduh, dia pasti bete nih.

Bersambung…

Permulaan

Hari ini selasa, 9 Februari 2016.

Gue bakal mengawali cerita yang sebenarnya udah lumayan lama ada, pengalaman pribadi ? Ya, pribadi. Menceritakan tentang wanita ? Benar, beberapa malah. Bukan berarti gue bagaimana-bagaimana ya hahaha.

Yang jelas, kalo gak ada halangan ceritanya bakal gue update setiap hari yang sama. Jadi tunggu in aja dan selamat membaca.

Untuk kronologinya adalah, gue seorang lelaki yang masih saja sulit untuk mengutarakan perasaan kepada seorang wanita. Wanita selalu berganti, dan perasaan ini masih saja gak terutarakan.

Cinta yang gak diutarakan adalah sebuah perasaan dari seorang pengecut yang berkeyakinan kalau waktu itu selalu ada, dan hatinya selalu sama. Si pengecuti ini tidak sadar, kalau waktu begitu bengis. Ia mengubah segalanya menjadi tak sama, seperti perjumpaan pertama.

Ya, gue seorang pengecut. Yang masih menikmati bengisnya waktu, sampai saat ini.

Create a free website or blog at WordPress.com.

Up ↑